jump to navigation

Negara nggak becus atur pajak Oktober 1, 2011

Posted by agusdd in Kenapa tidak bisa?, lihat sekelilingku, pengalaman, Teoriku.
trackback

Membaca berita di detikfinance dengan judul “Royalti Emas Freeport 1% Sangat Kecil dan Tidak Adil” menurut gue emang sangat nggak realistis. Bayangin aja, laporan keuangan di 2010, Freeport menjual 1,2 miliar pounds tembaga dengan harga rata-rata US$ 3,69 per pound, atau dengan kurs Rp 9.000 berarti setara dengan Rp 39,42 triliun. Kemudian Freeport juga menjual 1,8 juta ounces emas dengan harga rata-rata di 2010 US$ 1.271 per ounce, atau dengan kurs Rp 9.000 berarti setara dengan Rp 20,59 triliun. Jadi total penjualannya mencapai Rp 60,01 triliun. Kita cuman dapet 1%? Bueh….. Orang waras mana yang mau ngasih ijin kekayaanya dikeruk orang lain terus kita cuman kebagian 1%. **kalau gue walaupun 50% nggak akan gw kasih. Ya jelas dong, ya butuh itu siapa iya nggak, kan dah jelas freeportnya. Mereka dikasih 2% aj aturan dah senang kok ini malah kebalik ya. Tolol banget si yang ngasih ijin.

Gw sbagai warga negara bener2 marah ni. Negara sendiri kok manjain orang asing. Bayangin aj, gw yg udah miskin ini harus tetap miskin krn negara justru memelihara warga negara asing.

Kite-kite ini ya bang, disuruh bayar pajak, bayar uang setoran dan biaya ini itu supaya kita bisa makan. Dah gitu mau makan juga masih aja dipajakin. Ini kayaknya penjajahan jaman kolonial masih aja dianut. Yg bikin undang-undang tolol dan bloon apa.

Lo bayangin aj bro :
– gw kerja, saat kerja banyak tarikan ini itu. Gw bawa mobil atau naik angkot sama aj dipalakin ama pak oga, juga tukang parkir nggak jelas.

– gw dapet gaji, eh negara malakin gw pake pajak pendapatan.

– gw pikir udah gitu aj, ternyata nggak. Gaji yg gw dapet itu kalo gw mau beli2 harus ikut nanggung pajak yg oleh si pengusaha dibebankan ke konsumen. Lho kok aneh to, ya itu kan sebenarnya urusan situ. Pengusaha kan udah ada memberikan nilai tambah, wajar dong ditarikin PPN, trus ngapain ke ke kita.

– eh gw jenuh mau karoke ama pijet, kok ya tetep ada tarikan lagi to yo. Maksudnya apa ni?

– gw mau beli barang2 untu hiburan jg musti ditambahin pajak lagi.

– gw mau nginep di hotel juga ditambah biaya pajak lagi.

Wait-wait….negara ini kok aneh. Gw kan penghasilan dah bayar pajak tapi kenapa setiap mau beraktivitas musti gw bayarin tambahan uang untuk negara juga.

Ini lama-lama negara kayak preman juga ni ato pejabatnya yang kagak becus ngatur negara.

Gimana gw nggak marah, dah emasnya dikasih ke orang kt cuman dapet 1%, eh ini gw mau beli emas ada lagi pajaknya. Mencret dah.

Nggak paham ama logika DPR dan Pemerintah. Krn hitunganya pajak yg gw bayar bisa 50% dari gaji gw, sementara Freeport dikasih free dan bener2 free…. Blas, blas, and blas…

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: