jump to navigation

Saat Kamu Menjadi Seorang Ayah Januari 6, 2010

Posted by agusdd in science.
trackback

Bahagia rasanya saat kamu bisa menjadi seorang ayah, bisa bercerita sana-sini tentang kelucuan si bayi. Ya umur anakku baru 4 bulan, lagi lucu-lucunya. Alhamdulillah, Rafi panggilan anakku, lahir normal. Rafi juga diasuh oleh dua orang tuanya yang penyayang.

Menjadi seorang ayah tidak seberat ibu. AKtivitas ayah atau suami biasa aj. Bagiku, bukan menjadi pekerjaan berat. Mencuci, membantu bersih-bersih rumah biasa. Cuman memang lebih meningkat dibanding saat istri masih hamil. Kalau dulu mencuci 3 hari sekali atau seminggu sekali — kalo pas males — ketika anak sudah lahir, mencuci sehari sekali bahkan dua kali sehari adalah wajib.

Oh y, juga tidak ada cerita jijik atau geli ketika si anak buang air besar. Kewajiban suami meringankan beban istri adalah memang harus melihat ‘itu’ setiap hari. — tenang aj, g bau di dua bulan pertama, baru bau mulai bulan ketiga, jadi saat di umur 4 bulan ini, aroma bau itu tu tergantung makanan istrimu. he…–

Tapi y guys, temuan-temuan itu tidak akan kalian dapati kalo kalian punya uang lebih. Soalnya kalian bisa menggaji tukang cuci. Kalau buat orang kayak saya si, ya harus prihatin. Musti susah-susah dulu.🙂

Tidak ada yang lucu dan unik dari mencuci baju. Tapi buat yang mencuci perdana pasti bingung, kok warna kuning kotoran bayi susah hilang ya? nah, kalo kejadian ini terjadi di minggu-minggu pertama kelahiran, harap waspada. Perhatikan, warna kulit bayi dan mata, kuning g? kalo kuning, buruan deh bawa ke dokter, itu karena si anak biasanya mengalami hiper bilirubin. Biasanya kalo kondisi anak sehat, warna kuning dari kotoran bisa dihilangkan dengan cepat. Tapi catatan kedua juga tergantung apakah kotoran itu sampai kering tidak. Kalau memang kamu mencucinya usai menunggu kain kering, ya memang kudu ekstra ngebersihin popok bayi. Harus disikat.

Ada satu solusi, pakai pemutih misal byclin, cukup siram cling, bersih deh.

Kedua, kudu sabar karena musti keganggu saat tengah malam. Buat yang bermasalah tidur jangan berharap bisa tidur nyenyak kalo anakmu rewel, apalagi pas sakit. Tapi percayalah, itu nikmat. Bisa dibayangkan ketika anakmu sakit dan masuk rumah sakit dua hari aj, kamu akan merasakan sedihnya bukan main. Rasa tidurmu yang terganggu ber hari-hari itu seolah bisa tergantikan dengan anakmu yang tertawa di esok hari.

Ketiga, seorang ayah kadang musti sedih, habis dia tidak dikaruniai nenen seperti sang ibu. Jadi sang ayah sulit menenangkan si anak saat rewel, semua harus istri. Niat kita meringankan istri pun susah karena si anak minta sama ibunya terus.

Keempat, belajar jadi orang gila untuk si anak. Ngomong sendiri, tanya sendiri, jawab sendiri, dsb. Salah satunya aku sangat geli kalau harus bertanya, anak siapa si ini? padahal dah tahu anak sendiri. hakakak…. gpp, ngajarin anak buat ngomong, and belajar bertanya dan menjawab, biar si anak fasih.

Kelima, maaf ye, buat bapak-bapak musti cuti dulu dari kegiatan di kasur (baca aktivitas sex). Empat bulan usai melahirkan, istri masih sensitif, jadi kalian musti sabar. Kalo ini g ada solusi, y musti sabar.

Keenam, masalah perhatian istri pasti kecurah ke anak. Ya, g kudu rebutan kan. Sadar diri deh, sudah tua, dah jadi bapak. Ini juga g ada solusi, musti sabar asal selama istri masih masakin kan bapak-bapaknya masih bisa hidup. haaa…

Ketuju, ayah musti sigap buatin susu dan capek menggendong, karena hanya itu yang bisa kalian lakukan.

Komentar»

1. suci - Januari 6, 2010

Hehe..ternyata suami umi pengertian..makasi ya say..tapi jatah kann masih..hihi.meski tidak seaktif pengantin baru..

sebenarnya masalah anak rewel, memang ayah kudu ekstra teliti mencari tahu apa yang si anak mau. Abi bisa kok..karena biasanya dibuat main-main anak diam..

jadi ayo lebih sabar…lumayankan buat latihan sabar..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: